Welcome

This is my blog, Enjoy it...

30 Agt 2010

Menulis itu Mudah, Antara Bakat dan Ketekunan


Jujur...menulis bukan suatu hal yang mudah bagi gw, mungkin bagi beberapa sobat yang lain.

"Ga sah terlalu banyak dipikir, tulis aj" itu kata temen gw.

Ga semudah itu menurut gw, untuk menulis sesuatu pasti ada satu hal yg u pikirkan trus u kembangin n u juga ga bakal bisa kembangin secara sembarangan, salah-salah cerita u malah ga nyambung n ga jelas isi ceritanya.

Seperti kata pepatah, "Pisau akan semakin tajam, apabila semakin diasah."

Kemampuan seseorang untuk menulis dan menghasilkan suatu karya yang menarik bukan semata-mata karna bakat, tapi juga karna latihan. Gw percaya para penulis-penulis handal macam Stephenie Meyer, JK. Rowling, ga sah jauh2 deh, yang lokal juga ada, macam Raditya Dika, n Dewi Lestari dsb. pasti juga pernah salah dalam menulis, cerita kurang "menggigit" lah, alur ga jelas, pastinya mereka juga pernah keabisan ide dalam menulis, "Wah nulis apa lagi ya, apakah mesti kyk gini ya nantinya, salah2 alur malah monoton dah pembacanya pada kecewa.

Berawal dari sebuah blog sederhana yang mungkin masih belom dilirik banyak orang, gw akan mencoba melatih kemampuan menulis itu.

Ide?
banyak ide yang bisa u dapet sebenernya, sederhana aj, awalnya ga jauh2 dlu dari diri u, soal persahabatan, keluarga, cinta. Trus u bisa kembangin sesuai imajinasi u. Itulah mengapa seorang penulis yang handal bisanya memiliki rasa imajinasi yang tinggi. U bisa bikin suasana sesuai dengan pikiran u, n kemudian dituangkan dalam tulisan u.

Kosakata u masih dikit?
saran gw, banyak2 lah baca buku, ga sah kamus juga (mabok klo u baca kamus yang segitu tebelnya). Dengan banyak baca buku, semakin banyak pula kosakata yang u dapatkan. Klo masih bingung sama artinya, u bisa gunakan kamus sebagai panduan. Kata dosen gw, Dalam kamus besar bahasa Indonesia tuh terdapat kurang lebih 200.000 kata, u cukup gunakan 10% saja tuh dah bisa buat sebuah cerpen, atau novel sederhana (that's it, ga sulit kan)

Ga ada niat?
Padahal inilah yang paling utama dalam menulis. Ibarat kata seorang kuli ga niat dalam bikin bangunan, dah pasti bagunannya bakalan gampang roboh. Klo u ga niat, mending ga sah nulis, luntang-lantung kaki aj sono u. Klo mo semangat nulis, kyknya u butuh dorongan dari orang2 terdekat u, biar u bisa terpacu lagi..

Percaya pada kemampuan diri u, tulis sesuai gaya bahasa u, kemampuan u, kembangkan terus, g yakin u bisa menjadi penulis yang berbakat.
GBU

29 Agt 2010

Sorry, Gw Ga "Damai" Sama Tilang

Emank lagi apes kali ya ane hari ini, ane kena tilang gan (Wah mencoreng rekor mulus ane dalam berkendara gan, pertama kalinya ane kena tilang..)

Kronologisnya gini gan:

Tadi pagi (4 Agustus 2010) sekitar pukul 11.00, ada temen ane minta nebeng drop-in di perempatan Islamic, yg mo ke arah Lippo (warga tangerang pasti tau). Setau ane daerah ini cukup rawan polisi, jadi ati2 aj klo lewat sini.

Dalam perjalanan ane dah filling ni kyknya bakalan ada sesuatu, apalagi boncengan ane kagak pake helm, tapi ane tetep santai aj..
Pas sampe perempatan nih, ane turunin tuh temen ane, temen ane dah naek angkot, kemudian 50 meter jalan, tiba2 ane di stop sama polisi, trus ditanya.

Polisi (P): maaf dek, bisa liat sm n stnk nya?
Ane (A): manknya kenapa pak?
P: tadi adek drop-in temen adek di perempatan situ, ga pake helm tuh temennya

Anjrit ni polisi mata nya jeli amat klo ngeliat masalah ginian, padahal ane dah dropin di posisi yg strategis ga keliatan polisi..pikir ane
ane tetep pasang muka sok cool gitu gan, biar ga di klecein sama tuh polisi

A: kan saya cuma dropin doank pak
P: sama aj, adek tetep ditilang atas tuduhan penumpang tidak menggunakan helm

wew..ya dah ane pasrah aja..

Ane ngeliat dy kan nulis2 gitu di surat tilang warna nya merah gitu. Setau ane klo warna merah tuh berarti ane tidak mengakui kesalahan, dan akan mengikuti sidang..

A: loh koq slip merah pak, saya minta slip birunya..

Ane agak lupa dy ngomong gmn, klo ga salah dy bilang, no rekening banknya ga aktif....

A: brarti mesti ngurus k pengadilan donk pak? trus biaya dendanya berapa kira2?
P: iya, ya 250rb lah kira2..
A: mahal amat pak
P: apa mau dititipin saja uangnya ke saya, biar saya yg ngurus, bisa lebih murah koq.. *tambangnya kyk harap2 gitu

dalam hati ane, "wah kacau juga ni polisi"

A: wah ga usah deh pak, biar saya urus sendiri aja..

Trus, selese itu, ane dikasih slip merah n sim ane d tahan. Tulisannya ane mesti dateng k pengadilan negeri tangerang (alamatnya di jalan TMP taruna, searching aj d google) tanggal 24 agustus 2010 (lama bgt oi). Kata polisinya c disatuin sama yg pelanggar2 yg laen..

catatan:
ane ga berpikir untuk "damai" wktu itu, klo sidang ya dah sidang aja, sekalian ane juga pengen tau suasana sidang tuh kyk gmn..
No "damai" for tilang prinsip ane, miris juga ane ngeliat mental polisi yg nilang ane kyk gitu..
Orang bilang gw bego, sok suci, muna, atw segala macamnya biarkan lah...

Permasalahan nya sekarang adalah:
Ane baru pertama kali di tilang, trus langsung pengadilan lagi. Kira2 ngurus di pengadilan itu ribet ga c (terutama pengadilan tangerang? Trus klo untuk pelanggaran kyk ane (penumpang ga pake helm) kena dendanya berapa?

Bener2 butuh info ni...

Btw, Doain ane ya bwt tgl 24 agustus nanti, ntar ane update hasil sidang ane..

Update gan

tepat tgl 24 Agustus ane dateng ke pengadilan, waktu tu masih jam 7 pagi (rajin amat ya pagi2 dah k sana), bwt ngecek nama, ada ga nama ane d sana.

Ternyata pas pagi2 tu suasana masih cukup sepi ada sekitar 5 orang selain ane, tp beberapa diantara nya ane yakini adalah calo. Di situ ada papan tulis yg berisi daftar nama peserta tilang, banyak bgt gan ada sekitar 1600 nama. Wah dah pusing ane nyari nama ane, tp akhirnya ketemu juga. Pas barengan ane ad juga yg lagi cari nama, tp dy nyarinya cepet bgt dah ketemu aj, ckckck mank dah pengalaman dah tuh calo klo cari nama...

Ternyata sidangnya itu baru mulai jam 9.30 gan, daripada nunggu selama 2 jam lebih mending ane kuliah dlu deh...

Selese kuliah, jam 10 ane sampe di sana, suasananya cukup rame gan. Klo mo tahu, tempat pengambilan sim nya itu berada di sebelah kiri..

Ternyata tata cara pengambilan sim nya ga ribet gan, gini gan:
1. Taro slip tilang ane di meja yg berada di depan gedung (rame bgt gan orang yg pada ngumpul di depan mejanya, sampe susah ane mo naronya)
2. Tunggu deh sampe nama ente dipanggil (prosesnya ini yg agak makan waktu, ane nunggu sekitar 1 jam)
3. Setelah nama ente dipanggil, ente mesti buru2 bilang "Iya", "Ada", klo ga ntar ente dilewatin. Klo udah gitu ente masuk deh ke dalem
4. Di dalem ada 2 ruangan gan, kiri n kanan. Pertama ente masuk ke kiri, di sini ente ketemu hakimnya (tp mesti nunggu giliran ya gan), di tanya2in segala macem dah, kesalahannya apa, trus di kasih tau mesti bayar berapa. Selanjutnya ente pindah ke gedung kanan, bwt bayar dendanya
5. Selesai semua, SIM pun kembali ane dapatkan

Kesimpulan ane dari sidang tersebut:
Ternyata prosesnya ternyata ga ribet koq gan, trus pas udah masuk di ruangannya ga sampe 20 menit, ente dah dapet SIM ente kembali. (yg lama pas nunggu di panggil di luar aj koq)

oiya sekedar informasi, klo untuk denda helm seperti yg ane alami dendanya Rp 40.000,00

Sekian gan


*sebagai informasi: tulisan ini pernah ane buat sebagai trit d kaskus, salam kaskuser

DI Pojok Rumah Sakit

Sekali lagi aku memasuki gedung itu

Suatu tempat yang tak ingin, tp harus kudatangi

Atmosfirnya sungguh berbeda, dingin dan suram

Beberapa pasang mata memandangiku dengan tatapan yg dingin

Ku hanya melaju berlalu, menghiraukan tatapan mereka

Di pojok gedung aku terdiam

aku terpaksa harus menunggu

hal yang aku benci, terpaksa harus kulakukan

Sembari menunggu, aku menutup mata, berharap semua berlalu

Tetapi aku sungguh merasa tak nyaman

Ku harus terbangun dari tidur

Namun apa yg kulihat...

Mata itu menatap ku...

Ia kembali menatapku..

Tatapan renta di masa senjanya berulang kali menatapku

Ku menutup mata dalam kepura-puraan

Dan, akhirnya ia telah pergi

Bagus, pergilah dari hadapanku dan jangan pernah menatapku seperti itu

Setelah semua berlalu, ku bangun dan berjalan

Berharap kesembuhan ku dapatkan

nb: sesaat menunggu panggilan di rumah sakit

Tiga Untuk Empat

Tak terasa, sudah empat tahun berlalu sejak saat itu
Mencoba menerka perbedaan apa yang akan kutemukan

Kulalui kembali jalan yg sama
yang berbeda hanya bertambahnya lubang

Kendaraan yang kutemui masih sama jenisnya
yang berbeda hanya jumlahnya yg semakin bertambah

Petugas yg berjaga masih tetap sama
yang berbeda hanya kerutan di wajahnya semakin bertambah

Mereka masih tetap sama
tak ada yang berbeda, keceriaan itu, canda tawa itu, semuanya masih sama

Aku merasa kembali ke masa itu
mengingat semua peristiwa yang tlah terlewati

Seolah tak percaya, tapi ini nyata

Memang hanya sebentar, tapi kunikmati semua

Memang.. tiga jam rasanya kurang, mengganti empat tahun yg telah hilang..